Model Keluarga Muslim

[caption id="attachment_607" align="alignleft" width="365" caption="Model Keluarga Muslim"]Model Keluarga Muslim[/caption]

Ketika akan menikah
Janganlah mencari istri tapi carilah ibu bagi anak-anak kita
Janganlah mencari suami tapi carilah ayah bagi anak-anak kita

Ketika melamar
Anda bukan sedang meminta kepada orangtua/wali si gadis tapi meminta kepada Allah melalui orangtua / wali si gadis

Ketika akad nikah
Anda berdua bukan menikah di hadapan penghulu,tetapi menikah di hadapan Allah

Ketika resepsi pernikahan
Catat dan hitung semua tamu yang datang untuk mendoakan anda, karena anda harus
berpikir untuk mengundang mereka semua dan meminta maaf apabila anda berpikir untuk
bercerai karena menyia-nyiakan doa mereka

Sejak malam pertama
Bersyukur dan bersabarlah..Anda adalah sepasang anak manusia dan bukan sepasang
malaikat

Selama menempuh hidup berkeluarga
Sadarilah bahwa jalan yang akan dilalui tidak melulu jalan bertabur bunga tapi jalan semak
belukar yang penuh onak duri

Ketika biduk rumah tangga oleng
Jangan saling berlepas tangan tapi sebaliknya justru semakin erat berpegangan tangan

Ketika belum memiliki anak
Cintai istri/suami anda 100%

Ketika telah memiliki anak
Jangan bagi cinta anda kepada istri/suami dan anak anda tapi cintailah istri/suami anda 100%
dan cintai anak anda masing2 100%

Ketika ekonomi keluarga belum membaik
Yakinlah bahwa pintu rizki akan terbuka lebar berbanding lurus dengan ketaatan suami&istri

Ketika ekonomi membaik
Jangan lupa akan jasa pasangan hidup yang setia mendampingi kita semasa menderita

Ketika anda adalah suami
Boleh bermanja2 kpd istri ttp jangan lupa untuk bangkit secara bertanggung jawab apabila
istri membutuhkan pertolongan anda

Ketika anda adalah istri
Tetaplah berjalan dengan gemulai dan lemah lembut,ttp selalu berhasil menyelesaikan semua
pekerjaan

Ketika mendidik anak
Jangan pernah berpikir bahwa orang tua yang baik adalah orang tua yang tidak pernah marah
kepada anak, karena orangtua yang baik adalah orangtua yang jujur kepada anak

Ketika anak bermasalah
Yakinlah bahwa tidak ada seorang anakpun yang tidak mau bekerjasama dengan orangtua,
yang ada adalah anak yang merasa tidak didengar oleh orangtuanya

Ketika ada PIL
Jangan diminum,cukupkanlah suami sebagai obat

Ketika ada WIL
Jangan dituruti, cukuplah istri sebagai pelabuhan hati

Ketika memilih potret keluarga
Pilihlah potret keluarga sekolah yang berada dalam proses pertumbuhan menuju keluarga
masjid

Ketika ingin langgeng harmonis
Gunakanlah formula 6K:
1. Ketaqwaan
2. Kasih sayang
3. Kesetiaan
4. Komunikasi dialogis
5. Keterbukaan
6. Kejujuran

(dokter gustom, diambil utuh dari catatan di facebook seorang teman)


13 komentar pada “Model Keluarga Muslim

  1. Wah dokter goestom…pd muji tulisannya tuh.
    Padahal……………………..pancen apik tenan. He3

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.