Menumbuhkan Perilaku Sopan Santun dan Lembut Hati

tundukAlhamdulillah, Segala puji bagi Allah, Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah Muhammad, keluarga sahabat dan seluruh pengikut beliau. Segala puji bagi Allah, perilaku lembut hati, penuh kasih sayang adalah termasuk sifat-sifat mulia, sifat-sifat para manusia calon ahli surga, sebagaimana sabda-sabda Rasulullah Muhammad SAW yang artinya

Dari Ibnu Mas'ud RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: " Maukah aku kabarkan kepadamu orang yang diharamkan masuk neraka atau orang yang nereka itu haram baginya?, (Neraka itu) diharamkan atas setiap orang yang halus, lembut dan mudah [HR. Thirmidzi, ia berkata: "Hadits Hasan", dan Ibnu Hibban dalam shahihnya]

Dari Jarir bin Abdullah RA, ia berkata : Bahwasanya nabi SAW bersabda : " Sesungguhnya Allah 'Azza wa Jalla memberi kepada orang yang kasih sayang apa-apa yang tidak diberikan kepada orang yang pandir(bodoh). Dan apabila Allah mencintai kepada seorang hamba, Allah memberinya sifat kasih sayang. Dan Tiadalah suatu keluarga yang terhalang kasing sayang, melainkan mereka terhalang pula dari kebaikan". [HR. Thabrani, Muslim dan Abu Dawud]

Sifat kasih sayang dalam diri manusia dapat ditumbuhkan dengan meninggalkan kebodohan serta rajin menuntut ilmu Al-Islam dan kemudian berusaha diamalkan. Ilmu-ilmu yang diberikan oleh Allah kepada Rasulullah Muhammad SAW bila diamalkan dengan sungguh-sungguh akan mendatangkan kasih sayang Allah kepada hamba-hamba-Nya, sehingga bila Allah telah mengasihi hamba-hamba-Nya, Allah pulalah yang akan meletakkan sifat-sifat kasih sayang (Rahmat Allah) kepada makhluq-makhluqnya tersebut.

Dari 'Aisyah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: " Sesungguhnya Allah itu Maha Kasih Sayang dan senang kepada kasih sayang dalam segala urusan". [HR. Bukhari dan Muslim]

Dari Ibnu 'Abbas Ra,ia berkata: Rasulullah SAW pernah bersabda kepada Al-Asyajji: " Sesungguhnya pada dirimu itu ada dua perangai yang dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya, yaitu penyantun dan shabar [HR. Muslim]

Dari 'Aisyah RA, ia berkata : Saya pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda : "Kecintaan Allah adalah pasti atas orang yang dibuat marah tetapi ia berlaku santun (tidak membalas)". [HR Al-Ashbihani]

Dalam suatu masyarakat yang masih memegang teguh Al-Qur'an dan As-Sunnah dan benar-benar membersihkan dari segenap godaan dan rayuan kemaksiyatan, akan banyak ditemukan manusia-manusia yang berperangai lembut, penuh sopan santun dan kasih sayang.

Namun suasana zaman dihari ini, di NEGRI ini, dimana setiap orang dengan terang-terangan atau sembunyi-sembunyi telah bisa melihat tayangan-tayangan kejahatan, kekerasan, kebrutalan, kebengisan, kegarangan, kemarahan, kekejaman, kekejian, yang ditampilkan dari berbagai jenis MULTI MEDIA.

Walaupun diamana-mana merebak pengajian-pengajian yang mengajak orang keluar dari kebodohan, mengajak orang untuk menjadi orang shalih, namun masih saja umat manusia terkontaminasi dengan rangsangan-rangsangat kekejian dan kejahatan tersebut. Sehingga walaupun rajin mengaji, namun belum pula tumbuh iman dan kasih sayang, sopan santun dan kelembutan hati.

Allah telah melarang umat beragama untuk mengkonsumsi tayangan-tayangan hiburan kejahatan yang ditawarkan oleh orang-orang yang tidak beriman. Karena tayangan kejahatan yang dilihatnya itu akan menghapus ilmu dan iman yang sudah dikajinya dengan susah payah. Manusia harus sadar bahwa hidup yang singkat ini tidak boleh lengah dan bermanja-manja dengan hiburan yang merusak iman dan akhlaqnya.

Dan janganlah kamu campur-adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang haq itu, sedang kamu mengetahui. (QS. 2:42)

Hai Ahli Kitab, mengapa kamu mencampur adukkan antara yang haq dengan yang bathil, dan menyembunyikan kebenaran, padahal kamu mengetahui. (QS. 3:71)

Hiburan-hiburan yang salah bila dikonsumsi, baik sengaja atau tanpa sengaja akan melunturkan dan merusak keimanan, kesholihan dan kearifan yang sedang dibangun. Sehingga menjadi rusak dan cerai berai kembali

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, ……………….(QS. 16:92)

Umat Islam yang ingin mendapatkan kasih sayang Allah di dunia dan di akherat harus menjauhi segala hal-hal yang dilarang oleh Allah. Pikiran, hati dan perasaan harus dijauhkan dari segala kekotoran , kekejian, dan kejahatan.

Jangan sampai masuk ke dalam perangkap sebagaimana orang sering mengatakan tontonan dadi tuntunan, tuntunan dadi tontonan" Menjaga amal memang lebih berat dibandingkan beramal itu sendiri. Semoga Allah memberi kekuatan kepada kita untuk meninggalkan hiburan-hiburan yang merusak dan kita bisa memproduksi hiburan-hiburan yang Halal dan Thoyib, yang akan mengokohkan iman dan kearifan kita. Wallahu 'alam.


11 komentar pada “Menumbuhkan Perilaku Sopan Santun dan Lembut Hati

  1. asslmkum afwan sebelumnya terimaakasih banyak notes ini sangat mencerahkan. namun saya melihat sepertinya ada yang ketinggalan ) ngga ter ketik dalam hadis ini yang anda tulis di awal awal paragraf.

    Dari Ibnu Mas’ud RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: ” Maukah aku kabarkan kepadamu orang yang diharamkan masuk neraka atau orang yang nereka itu haram baginya?, (Neraka itu) diharamkan atas setiap orang yang halus, lembut dan mudah [HR. Thirmidzi, ia berkata: “Hadits Hasan”, dan Ibnu Hibban dalam shahihnya]

    kata mudah di akhir hadits terpotong begitu saja. seharusnya masih ada lanjutannya yaitu ” dalam segala hal ”

    jadi, jika di perbaiki, hadits nya adalah
    Dari Ibnu Mas’ud RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: ” Maukah aku kabarkan kepadamu orang yang diharamkan masuk neraka atau orang yang nereka itu haram baginya?, (Neraka itu) diharamkan atas setiap orang yang halus, lembut dan mudah dalam segala hal [HR. Thirmidzi, ia berkata: “Hadits Hasan”, dan Ibnu Hibban dalam shahihnya]

    🙂

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.