Mengemis, kog Enak!

icon-pengemis-mtaPada suatu Ahad yang panas...Mas, tahu ndak yang sering nungguin kita habis kajian itu ternyata bukan orang miskin lho. Di daerahnya punya sawah,rumah dan hidup kecukupan.Konon sehari bisa 50rb bersih. Dan sip-nya lagi mereka punya koordinator yang menjaga dan siap mengkoordinir grup yang seperti ini, jadi tidak perlu takut bermaratonan dengan bp/ibu satpol pp.

Terlepas benar tidak nya informasi itu membuat hatiku jadi berpikir dan sedikit 'panas'. Diriku saja yang kerja seharian kesana-kemari dari pagi sampai petang rata-rata dapat 15ribu. Terkadang kurang dari itu. Rumahpun tak punya apalagi sawah dan kendaraan pula. Menjadi 'sedikit' meng-andaikan..bagaimana kalo saya banting setir saja ya ..ganti kostum, ikut kumpulannya dan sedikit belajar acting. Wah dapet duit mengalir hanya dengan pura-pura mengharap belas kasihan..

He3..nggak mungkinlah!..money oriented banget seh otakku ini..aku masih ingin dicatat sebagai manusia yang berusaha jujur,bermartabat, kerja keras dan satu lagi..bermanfaat bagi orang lain (خَيْرُالنَّاسِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ)..amiin :D

Subhanallah pas sekali temanya dengan yang catatan2 kajian yang hari ini ku buka.

Sebagai orang yang mengaku beriman, kita harus memiliki etos dan kemampuan berusaha dengan cara yang halal, bukan menghalalkan segala cara sehingga martabat atau harga diri tetap bisa dipertahankan. Termasuk mengemispun tidak boleh dilakukan, Rasulullah saw bersabda:

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ رض اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: وَ الَّذِى نَفْسِى بِيَدِهِ َلاَنْ يَأْخُذَ اَحَدُكُمْ حَبْلَهُ فَيَحْتَطِبَ عَلَى ظَهْرِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ اَنْ يَأْتِىَ رَجُلاً فَيَسْأَلَهُ اَعْطَاَهُ اَوْ مَنَعَهُ. البخارى

"Dari Abu Hurairah RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, "Demi Tuhan yang jiwaku di tangan-Nya, sungguh seseorang diantara kalian mengambil tali, lalu mencari kayu bakar dan membawanya di atas punggungnya adalah lebih baik baginya daripada ia datang kepada seseorang untuk minta-minta, baik orang itu memberinya maupun tidak memberinya". [HR. Bukhari juz 2, hal. 129]

Oleh karena itu, mencari nafkah secara halal merupakan sesuatu yang sangat mulia yang memang harus dilakukan oleh seorang muslim. Kemudian jangan lupa dan menunda menunaikan kewajian (zakat/infaq) atas rizki yang didapat. Dan tetaplah memegang prinsip hemat efektif/tidak boros tetapi juga bukan pelit.

Demi menjaga kemandirian dan menghindari tergantung dengan orang lain, maka berusahalah untuk bisa menabung sebagai bentuk persiapan di masa mendatang dan di masa-masa sulit darurat.  Ini merupakan sesuatu yang sangat baik sehingga Allah swt akan merahmati orang yang demikian, Rasulullah saw bersabda:

رَحِمَ اللهُ امْرَأً اِكْتَسَبَ طَيِّبًا وَأَنْفَقَ قَصْدًا وَقَدَّمَ فَضْلاً لِيَوْمِ فَقْرِهِ وَحَاجَتِهِ.

"Allah akan memberikan rahmat kepada seseorang yang berusaha dari yang baik, membelanjakan uang secara sederhana dan dapat menyisihkan kelebihan untuk menjaga saat dia miskin dan membutuhkannya" (HR. Muslim dan Ahmad).

Seorang pengemis pastilah berbeda dengan orang biasa yang sekedar meminta bantuan. Terutama dari segi motivasi dan cara kerja. Oh pengemis...sosok yang tak asing lagi kusaksikan tiap hari, dari bayi sampai tua renta...bahkan dari yang lemah sampai yang segar bugar...hanya pakaian saja yang memperjelas profesi mereka. Ada apakah dengan mereka?

Dalam sebuah hadist diceritakan Rasulullah SAW pernah bersabda, "Yang demikian itu lebih baik bagimu daripada kamu datang meminta-minta, karena meminta-minta itu akan membekaskan noda di wajahmu pada hari qiyamat. Sesungguhnya minta-minta itu tidak pantas dilakukan kecuali oleh tiga golongan, yaitu orang yang sangat faqir, atau orang yang terbeban hutang, atau orang yang harus membayar diyat (tebusan) yang sangat memberatkan". [HR. Abu Dawud juz 2, hal. 120, no. 1641].

اِنَّ مِنَ الذُّنُوْبِ ذُنُوْبًا لاَ يُكَفّرُهَا الصَّلاَةُ وَ لاَ الصَّدَقَةُ وَ لاَ اْلحَجُّ، وَ يُكَفّرُهَا اْلهَمُّ فِى طَلَبِ اْلمَعِيْشَةِ. ابن بباويه و الطبرانى

"Sesungguhnya diantara dosa-dosa itu ada dosa-dosa yang tidak bisa terhapus oleh shalat, sedeqah dan hajji. Tetapi bisa terhapus oleh lelahnya seseorang dalam mencari ma'isyah". [HR. Ibnu Babawaih dan Thabrani]

Sungguh tulisan ini bukan berniat mendiskreditkan para peminta-minta/pengemis, tetapi sebagai bahan pemikiran dengan tetap berpikir positip kepada siapapun. Agar diri ini makin bersemangat dalam bekerja keras demi melancarkan jalan menuju akherat dan hidup layak di bumi yang sebentar ini.

Yen kerjo ojo mau model 'bakmi' ....

Bakmi = Bosenan, ....., malas dan isinan

Referensi :

- Brosur MTA Ahad, 20 April 2008 : Rasulullah SAW suri teladan yang baik (ke-46), Keutamaan Bekerja


14 komentar pada “Mengemis, kog Enak!

  1. kita tu ska pkai perasaan makanya gampang ketepu,coba kita istiqomah pada iman kita insaAllah g ktipu lbih2 pngemis palsu.

  2. Kalo mas2 n mbak2 berkunjung ke Singapore,cobalah singgah ke pasar geylang,di sekitar jembatan penyebrangan banyak pengemis2 berjejer disitu. Dan yang bikin sedih adalah karena mereka semua berasal dari indonesia. Kadang2 bertanya dalam hati,koq sejauh ini orang2 indonesia pergi mengemis?? Gimana mau dibilang fakir sedangkan mereka mampu membuat passport?? Mungkin mereka datang dari pulau2 sekitar Batam n Tanjung pinang,tapi tetap saja mereka orang Indonesia.

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.