Hakikat BERSIH Dalam ISLAM

Harian SOLOPOS (Selasa, 07 Agustus 2012). Ada pepatah yang mengatakan "kebersihan adalah pangkal kesehatan". Artinya kebersihan itu sangat penting untuk diperhatikan karena berpengaruh terhadap kesehatan. Karena sangat pentingnya kebersihan, maka Rasulullah saw mengingatkan bahwa kebersihan merupakan bagian dari iman. Artinya orang yang beriman wajib memperhatikan kebersihan.

Begitu pentingnya kebersihan sampai-sampai dalam ibadah shalatpun dipersyaratkan untuk wudlu. Bagi orang yang berhadast kecil Rasulullah SAW mengatakan: "Tidak sah shalat tanpa wudlu". Sedang bagi orang yang berhadats besar, diwajibkan untuk mandi junub.

Bersih secara fisik memang akan mendatangkan kesehatan fisik. Bahkan secara fisikpun nampak menjadi indah. Namun kebersihan dan kesehatan fisik tidak akan bermakna bila tidak diikuti dengan kebersihan dan kesehatan rohani.

Rusaknya bangsa ini, banyaknya korupsi di sana sini, terjadinya konflik di berbagai pelosok negeri disebabkan oleh rusak moral bangsa. Padahal nilai suatu bangsa itu terletak pada kualitas moralnya. Jasmani mereka sehat, tetapi rohani mereka tidak terawat. Hati mereka tidak bersih, sehingga rohani mereka tidak sehat.

Padahal di akherat nanti orang-orang yang datang kepada Allah dan diterima untuk masuk sorga hanyalah orang-orang yang berhati bersih. ( (yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,) [QS Asy-Syu'araa' : 88-89] Bersih dari syirik, sehingga menjadi pribadi yang bertauhid.

يَوْمَ لا يَنْفَعُ مَالٌ وَلا بَنُونَ إِلا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,

Bersih dari kesombongan sehingga menjadi pribadi yang tawadlu'. Bersih dari iri dan dengki sehingga menjadi pribadi yang zuhud dan qana'ah. Bersih dari benci dan dendam, sehinga menjadi pribadi yang hatinya diwarnai dengan semangat kebersamaan dan persaudaraan.

Umat Islam seharusnya lebih banyak bersyukur kepada Allah yang telah menganugerahi mereka dengan agama yang sempurna. Agama yang menuntun umatnya untuk senantiasa menjaga kebersihan jasmani dan kebersihan rohani. Mencuci tangan, berkumur, bersikat gigi (bersiwak), mandi, memakai wangi-wangian, dan berpakaian indah telah dituntunkan oleh Rasulullah saw sejak 14 abad yang lalu.

Pernah suatu ketika di saat Rasulullah SAW memberikan khutbah Jum'ah, beliau mencium bau keringat yang menyengat. Sesudah itu beliau menganjurkan umat agar mandi sebelum berangkat berjum'at.

Bahkan Allah sendiri menuntunkan umat Islam agar memakai pakaian yang indah saat hendak memasuki masjid. (Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan) [QS Al-A'raaf : 31]

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di Setiap (memasuki) mesjid, Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.

Kalau sampai saat ini masih ada umat Islam yang tampil dekil, kotor, berpakaian lusuh, dan tidak wangi, mungkin dia sedang lupa untuk mengikuti sunnah Nabi. Pepatah Jawa mengatakan: "Ajining raga saka busana, ajining diri saka ing lati".

Jasmani kita dihargai karena pakaian yang kita pakai itu indah, serasi, bersih, rapi, dan wangi. Sedangkan pribadi kita dihargai karena tutur kata yang kita ucapkan itu baik, benar, dan enak didengar telinga.

Saudaraku, bukan badan yang bersih yang membuat hati kita bersih. Tetapi hati yang bersihlah yang menuntun kita untuk mengikuti sunnah Rasulullah saw dalam berpenampilan bersih, indah, rapi, serasi, dan wangi. Wallahu a'lam bishshawab.***

 

Al-Ustadz Drs Ahmad Sukina
Pimpinan Pusat Majlis Tafsir Al-Qur'an (MTA)


Satu komentar pada “Hakikat BERSIH Dalam ISLAM

  1. AKU PINGIN BELAJAR KAMPUNG BERSIH HATI harus kemana dan dimana leteraturnya agar memahami arti bersih hati itu dan hekekat bersih hati itu

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.