Budaya Malu adalah Identitas Muslim

mta-online

Dari 'Abdullah bin Mas'ud, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, "Malulah kalian kepada Allah dengan sebenar-benar malu". Kami berkata, "Wahai Nabi Allah, sesungguhnya kami malu, Alhamdulillah (segala puji bagi Allah)". Rasulullah SAW bersabda, "Bukan begitu, tetapi malu kepada Allah dengan sebenar-benar malu itu ialah kamu menjaga kepala dan apa yang ada di dalamnya, kamu menjaga perut dengan segala isinya, dan hendaklah kamu mengingat mati dan kehancuran. Barangsiapa menghendaki akhirat dengan meninggalkan kemewahan dunia, orang yang berbuat demikian, maka ia telah malu yakni kepada Allah dengan sebenar-benar malu". [HR Tirmidzi juz 4, hal. 53, no. 2575]

Manusia merupakan makhluk Allah SWT yang paling sempurna. Kesempurnaan itu tampak dari dianugerahkannya akal, sehingga manusia seharusnya mampu memilah antara yang hak dan batil. Berbeda dengan makhluk tumbuhan dan binatang, dimana nafsu lebih mendominasi tanpa akal.

Malu merupakan sifat yang mulia. Sifat yang telah diwariskan oleh para Nabi. Islam menganjurkan umatnya agar menjadikan malu sebagai penghias hidupnya. Hiasan yang membawa kebaikan bagi pemiliknya dan menjadi jalan menuju surga.

Rasa malu memang merupakan rem yang sangat ampuh dalam mengontrol perilaku kita. Sekiranya tidak ada rasa malu pada diri kita, tentu apa yang diisyaratkan hadis di atas akan benar-benar terjadi. Kita akan melakukan apa saja yang diinginkan tanpa kekangan. Kalau sudah seperti itu, maka berbagai penyelewengan dan penyimpangan tentu akan dilakukan tanpa adanya perasaan bersalah.

Bahkan mungkin, berbagai penyimpangan dikemas dalam tampilan yang soleh dan agamis. Tanpa adanya rasa malu, apa yang tidak layak menjadi pantas, dan apa yang terlarang menjadi boleh dan dipandang baik. Tuntunan menjadi tontonan, dan sebaliknya tontonan menjadi tuntunan.

Penting untuk dipahami bahwa rasa malu disini dalam konteks apa-apa yang dibenci Allah SWT bukan dalam hal-hal yang benar. Sehingga didalam perjuangan menegakkan kebenaran dan kejujuran wajib dikedepankanlah keberanian. Tidak semestinya seorang malu untuk menuntut apa yang memang menjadi haknya. Tapi, ia seharusnya malu jika mengambil apa-apa yang bukan haknya, walaupun tidak ada seorang manusiapun yang mengetahui perbuatannya.

Alangkah indah sekiranya kaum Muslimin  memilika rasa malu yang kuat, sehingga rasa malu itu menjadi penuntun kearah perilaku yang mulia. Setiap kali bisikan-bisikan buruk menggoda, maka akan kita katakan, "Sungguh saya malu pada Allah untuk berbuat yang semacam ini."

Sudah saatnya malu menjadi budaya yang harus selalu dijaga dan dipelihara, baik oleh individu, kelompok, terlebih bangsa ini. Kita sadari betapa tidak berhentinya petaka, bencana, yang melanda bangsa ini mungkin  salah satunya diakibatkan oleh hilangnya rasa malu.

Seorang siswa yang tahu nikmatnya mencari ilmu tidak akan pernah malu dalam bertanya. Kenapa harus takut dan malu untuk memburu ilmu yang sedang dipelajari? Sebaliknya dia akan malu ketika ada bisikan-bisikan untuk mencontek atau memberikan contekan juga.

Seorang Muslim akan merasa malu ketika melihat tontonan acara tv yang tersuguh dalam bentuk gossip dan fitnah. Acara mengumbar maksiyat dan kedurhakaan sudah pasti dimatikan bagi yang masih mempuyai rasa malu.

Seorang pejabat merasa malu jika menyelewengkan kekuasaan terkait profesinya. Jabatannya merupakan amanah yang harus diemban. Dia menjadi pejabat bukan karena kehebatannya, melainkan kepercayaan konstituen kepadanya.

Seorang wanita merasa malu mempertononkan auratnya pada orang yang tidak memiliki hak atasnya. Dia berpikir bahwa ini merupakan karunia Allah SWT yang harus dijaga sesuai aturan yang telah digariskan.

Seorang pengusaha merasa malu jika terlambat memberi upah pada karyawannya. Kesuksesan usahanya adalah berkat kerja keras para karyawannya. Tak ada artinya dia tanpa bantuan karyawan.

Seorang penguasa merasa malu jika tidak memberikan pelayanan terbaiknya kepada rakyat. Kekuasaan yang dimilikinya sangat terbatas oleh ruang dan waktu. Namun, kekuasaan Allah SWT bersifat kekal. Ketakutannya kepada Allah SWT mendorongnya untuk berbuat adil dan bijaksana. Semua akan ditanyakan di alam akherat tidak tersisa bab sekecil apapun.

Apakah masih ada rasa malu di hati kita? Jika kita tidak malu melakukan maksiyat kecil maka bersiaplah akan hanyut dalam kemungkaran dan maksiyat yang lebih besar.

Satu lagi, kalau malu hanya berpatokan pada pandangan manusia, maka hal itu akan melahirkan manusia-manusia yang bersikap munafik. Di depan banyak orang, dia akan bersikap baik, santun, ramah, dan sebagainya. Begitu tidak terlihat banyak manusia, dia akan berkhianat, korupsi, menyengsarakan orang lain, serta melakukan kejahatan kejam lainnya.

Rasa malu merupakan identitas bagi setiap Muslim.

عَنْ زَيْدِ بْنِ طَلْحَةَ بْنِ رُكَانَةَ يَرْفَعُهُ اِلىَ النَّبِيَّ ص قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لِكُلّ دِيْنٍ خُلُقٌ. وَ خُلُقُ اْلاِسْلاَمِ َاْلحَيَاءُ. مالك فى الموطأ

Dari Zaid bin Thalhah bin Rukanah, ia mengatakannya dari Nabi SAW, Rasulullah SAW bersabda, "Bagi tiap-tiap agama itu ada akhlaqnya, dan akhlaq Islam adalah malu". [HR Malik, di dalam Muwaththa' : 905]

Artinya, rasa malu merupakan bagian yang tak boleh terpisahkan dari diri setiap Muslim.

Begitu hilang rasa malunya, maka hilang pula kepribadiannya sebagai seorang Muslim. Ia akan terbiasa berbuat dosa, baik terang-terangan maupun  tersembunyi. Makanya, sangat wajar jika Rasulullah SAW murka terhadap orang yang tak punya rasa malu.

عَنْ اَبِى مَسْعُوْدٍ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ص: اِنَّ مِمَّا اَدْرَكَ النَّاسُ مِنْ كَلاَمِ النُّبُوَّةِ اْلاُوْلَى اِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ. البخارى

Dari Abu Mas'ud, ia berkata : Nabi SAW bersabda, "Sesungguhnya diantara apa-apa yang didapati orang-orang dari perkataan para Nabi dahulu ialah : Apabila kamu sudah tidak malu, maka berbuatlah sekehendakmu". [HR. Bukhari juz 7, hal. 100]

Betul! Silahkan berbuat sesukamu tanpa malu sehingga Allah akan murka. Dan bersiaplah untuk menjalani hidup yang sempit di akhirat dan didunia. Mari kita jaga dan budayakan sifat MALU ketika akan berbuat kemungkaran dan selalu BERANI dalam memperjuangkan kebenaran.

Kiriman : Warga Colomadu


7 komentar pada “Budaya Malu adalah Identitas Muslim

  1. ukuran ketaqwaan seseorang adalah rasa malunya dalam berbuat maksiat .bila manusia telah kehilangan rasa malunya ( dalam berbuat maksiat) maka tak ada bedanya dengan (mohon maaf) binatang.

  2. saya setuju…malulah dalam hal kejelekan disisi Allah meskipun itu hal yang lumrah atau wajar di mata manusia, namun janganlah anda malu untuk berbuat atau menyeru kepada kebaikan di tengah manusia meskipun itu merupakan hal yang tak wajar [seperti mbanca’i mayit, dan hal bid’ah yang menyimpang dari agama]..teruslah istiqomah dalam hal kebaikan, tetap kaji Al-quran..semega kita semua ditunjuki jalan yang lurus..amiin

  3. Setuju bgt mbak 🙂 Ketidakmaluan akan membawa dosa maksiyat/mungkar/tidak jujur dsb..
    Dan parahnya lagi dengan TIDAK malu seperti menantang Tuhan..

  4. Sayangnya, pd faktanya kebanyakan malah merasa malu utk menebar kebajikan di tengah lingkungan asing, merasa malu dikatakan ora lumrah, merasa malu utk mengingatkan orang lain yg tengah berbuat kemungkaran. Sebaliknya, jsutru ORA Nduwe isin saat berbuat kemaksiatan. Na’udzubillah…

    Dan… ini pesan sy jg : Jgn merasa malu or minder ya… bila kita yg hanya seorang lembah ini berhadapan dgn mereka yg duduk di ketinggian di atas tebing yg tinggi misalnya, bukit, gunung dsb (maksudnya : yg punya kekuasaan tinggi, harta melimpah dsb), karena kita sama dihadapan-Nya, bukan harta atau tingginya jabatan yg dinilai oleh-Nya, ttp adl ketakwaan kita! 🙂

Beri Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.